Thursday, July 9, 2009

Aku Tahu Lan Menangis

"RM20 pun jadilah," kata adikku yang belajar di UiTM seolah-olah merayu.

Memang dia merayu! Yang buat aku membebel panjang adalah apabila dia selalu sangat minta duit. Bukan itu kebiasaanya. Aku dapat merasakan ada sesuatu yang berlaku. Aku masih belum berpuas hati dengan jawapannya yang selalu mengatakan duit itu untuk keperluan membuat assignment. Aku dulu pun belajar juga. Bila disuruh balik ke rumah aku, dia menolak. Katanya kasihan pula pada Lan.(Adik lelaki di bawahku). Mmm ... soal itu aku abaikan dahulu.

"Kak, Hazidah dibuang kerja 24jam." Pesanan ringkas itu aku terima lewat petang.

Agak terkejut juga kerana sepanjang pengetahuanku, Hazidah merupakan orang kuat MD Sdn. Bhd. Dia sudah berpengalaman beberapa tahun di situ sebelum Lan masuk bekerja di syarikat itu. Dialah yang membeli kelengkapan pejabat, menyapu, mengemop, mencari klien, menyiapkan proposal dan banyak lagi. Pendek kata, dia buat segala-galanya sedangkan bossnya menguruskan pejabat di cawangan utara. Hazidah ... Hazidah ... kadang-kadang aku fikir Hazidah dengan Lan sama sahaja perangainya. Terlalu baik!

Malam itu, aku dan suami berehat-rehat di ruang tamu sebelum nada talifon menjerit-jerit minta di angkat. Adi lagi ....

"Kak, Lan pula dibuang kerja 24 jam. Abang ### dah belikan tiket dia untuk balik kampung awal pagi besok."

Kali ini aku benar-benar tersentap. Gila kah abang ### hingga kejam sangat memperlakukan sepupu isterinya sampai begini sekali? Darahku benar-benar mendidih. Kalau diikutkan hati, mahu sahaja aku bersemuka terus dengan abang ###. Nak kutanya satu persatu, nak aku marah sepuas hatiku, nakku tampar juga barangkali! Sabar ... sabar ....

Aku tahu bagaimana jujurnya Lan bekerja. Aku tahu pengorbanan Lan tu bagaimana. Dia adikku yang paling rapat denganku sejak kami kecil lagi. Sangat baik orangnya. Jarang marah-marah. Kalau disuruh, jarang sekali dia menolak. Laju sahaja pertolongannya datang.

Kenangan raya tahun itu bagaikan skrin besar di kepalaku. Abang ### benar-benar memujuk Lan agar menolongnya mengurus syarikat di Seremban. Macam-macam janjinya. Gaji RM1000, ada bayaran kerja lebih masa, dapat talifon bimbit, boleh pakai kereta dia ke tempat kerja, minyak dan tol ditanggung dan sebagainya. Ku kira, itu sudah cukup bagus. Walaupun jauh di sudut hati aku dapat merasakan sesuatu yang aku sendiri tidak pasti, namun aku sokong juga hasrat Lan.

Bulan depannya, aku sponsor tiket penerbangan Lan ke sini. Duit belanja pun aku sertakan juga. Tidak lah banyak, tapi cukuplah. Lagipun Lan kata nanti abang ### akan bagi gaji sekian-sekian haribulan. Benar Lan diberi pakai kereta dan talifon bimbit tapi minyak dan tol ditanggung sendiri. Claim lambat lagi nak dapat. Gaji pun agak lambat pada masa itu. Entah mengapa, aku dapat merasakan sesuatu yang berlaku pada Lan. Kurisik-risik keadaan kewangannya. Sah, memang dia tidak dibayar gaji mengikut tarikh yang dijanjikan. Duit belanja yang kuberikan dulu hanya berbaki RM3.00. Aku tanya bagaimana dia makan. Katanya dia makan nasi dan kuah sahaja. Luluh benar hatiku. Aku tanya nombor akaunnya kerana aku tidak menyimpannya. Dia berkeras tidak mahu aku menghulurkan wang lagi padanya. Mungkin dia segan.

Setiap hari aku bertanyakan makan minumnya. Kata Lan, ada seorang abang sama tempat kerja dengannya selalu belanja Lan makan. Syukurlah walaupun hatiku tetap bimbang. Setiap kali aku makan, aku akan teringat tentang Lan. Dah makan kah dia, apa dia makan hari ini? Hendak aku pergi ke rumahnya, emm ... sampai ke sudah dia tidak mahu memberi alamat. Katanya semuanya okay. Akhirnya Lan dan staf yang lain dapat juga gaji walaupun jauh sangat terlajak. Mujurlah Lan masuk pertengahan bulan.

Aku tidak pernah bertanya berapa yang dia dapat kerana aku percaya abang ### takkan menipu sepupu isterinya sendiri. Dalam hal ini, Lan masih lagi positif. Aku pula yang melebih-lebih. Aku paksa dia mohon surat tawaran, tapi kata Lan, 'tak apa.' Kadang-kadang geram juga aku dengan sikap 'tak apa' Lan itu.

Setelah mendapat berita Lan dibuang kerja, suamiku terus menghubungi Lan. Masa itulah Lan bercerita sedikit sebanyak kenapa dia dibuang kerja dan bagaimana kejamnya abang ###. Itupun tidak semua yang diceritakan. Sikit-sikit sahaja. Bila didesak-desak untuk bercerita lagi, dia kata tidak ada apa-apa. Ish ... geramnya akuuuuuuu.

Agak lambat juga kami sampai di rumah sewa Lan. Masa itu, dia tengah mengemas barang untuk dibawa balik keesokkan harinya. Kulihat muka Lan biasa-biasa sahaja. Tapi aku tahu, Lan mesti menangis. Walau tidak teresak-esak, setitis dua air mata pasti gugur jua. Redup dan sayu matanya seolah menceritakan keperitan dan kesedihan yang dilaluinya.

Hatiku sebak melihat keadaan rumahnya. Tidak ada tv, peti sejuk, radio dan almari. Betul-betul kosong. Langsir pun hidup segan mati tak mahu. Lan menyuruh aku mengambil serai dan cili yang ditanamnya di halaman rumah sewa. Di situ ada juga keledek.

"Hari tu, aku tak ada duit, aku ajak Adi korek keledek ni. Aku rebus lepas tu makan." Sedihnya ... Aku cuba menahan perasaan. Masa itu bertambah-tambah marah aku pada abang ###.

Menurut Lan, abang ### menyuruh kawannya menghantar Lan ke LCCT untuk memastikan Lan benar-benar balik ke kampung.

Aku dan suamiku sampai di Shah Alam sekitar 2 pagi. Malam itu, tidurku bersulam pelbagai perasaan.

Aku cuba mengorek rahsia daripada Adi apa yang sebenarnya berlaku pada Lan. Akhirnya Adi bocorkan segalanya. Rupa-rupanya, dia asyik minta duit daripadaku kerana mahu memberikannya pada Lan. Lan tidak mendapat gaji hampir 3 bulan.(Pada masa inilah Lan mengorek keledek di halaman rumah.) Claim semua tidak dapat. Awal-awal sahaja baik, lama-lama macam *#@$%^. Adi tahu pun bukan sebab semuanya Lan cerita. Kebanyakkannya daripada apa yang Adi lihat dan siasat sendiri.

Lan kata, sebelum masuk ke balai berlepas, abang ### ada memberikan satu sampul surat bersaiz A4 untuk diserahkan pada pak udaku.(bapa mertua abang ###). Sampai Kuching, sepupuku mengambil Lan di lapangan terbang. Pada Shahril, Lan ceritakan sedikit sebanyak mengapa dia dibuang kerja. Itupun sedikit sahaja. Sharil faham dan Shahril pun kenal abang ipar dia itu bagaimana orangnya.

Sampul surat kiriman abang ### diserahkan pada pak uda. Malam itu mereka berdiskusi panjang. "Uda serba salah. Ini anak, itu pun anak." Lan diam sahaja. Pak uda cuba bersikap adil. Pak uda menceritakan isi kandungan surat yang abang ### kirimkan. Abang ### menuduh Lan pecah amanah dan macam-macam lagi. Ada juga baki gaji Lan di dalamnya. Penuh pula kali ini. Rupa-rupanya gaji yang abang ### bagi jauhhhhhhhhh sedikit daripada sepatutnya. Yang mencukupkan gaji tersebut ialah pak uda.

Lan bercerita panjang tentang apa yang dibualkannya dengan pak uda. Itupun aku yang menghubunginya dan memaksa dia untuk bercerita.

"Kau cakap tak apa yang abang ### dah buat pada engkau. Kau cakap tak pasal gaji?" Macam wartawan pula lagakku.

"Tak." Lemah sahaja suara Lan. Aku mula membebel itu ini. Lan kata, dia serba salah apabila melihatkan pak uda serba salah menghakimi perihal mereka berdua. Yang aku pasti adalah itulah Lan yang aku kenal. Susah benar nak menyalahkan orang dan baik sangat.

Kes Lan dan Hazidah dipanjangkan di mahkamah. Ini akan kuceritakan dalam entri yang akan datang. Kenapa Lan dan Hazidah dibuang kerja, dan apa yang berlaku di mahkamah akan aku ceritakan seperinci yang mungkin.

Abang ###, doa orang teraniaya itu makbul. Mungkin di dunia kau terlepas, tapi di akhirat kau akan terima balasannya.

No comments:

Post a Comment