Tuesday, May 11, 2010

Degupan jantungku dan bayi

Sudah lama aku tidak mengemaskinikan blog ini. Cerita-cerita tentang aku, dipendam begitu sahaja. Hari ini aku bercuti kerana ada janji temu dengan doktor di Pusat Perubatan Islam Kampung Baru atau lebih dikenali dengan nama Kampung Baru Medical Centre(KBMC). Selepas Subuh, aku menyiapkan kerja-kerja pejabat sambil mendengar celoteh Fara Fauzana dan Faizal Ismail.Pukul 9 lebih baru aku bersiap-siap untuk ke KBMC.

Tidak ada yang berbeza daripada apa yang aku lalui sebelum ini. Perasaan aku biasa sahaja. Pergerakan bayiku juga tidak mencurigakan. Dia aktif seperti biasa. Aku dijangka akan bertemu dengan doktor pakar lain. Bukan kerana Doktor Norlida tidak ada, tetapi sebagai langkah persediaan kalau-kalau ketika aku ingin bersalin nanti, Doktor Norlida tidak dapat menyambut kelahiran bayiku. Sekurang-kurangnya ada doktor back up yang tahu kondisiku dan kandungan.

Setelah ditimbang berat badan dan diambil urine, aku menunggu giliran untuk bertemu dengan doktor. Jururawat yang menguruskanku sejak awal tadi datang kepadaku memberitahu Doktor Ros ada perbincangan, maka aku perlu berjumpa dengan Doktor Norlida juga. Aku mengiyakan sahaja. Lagipun aku cukup selesa dengan Doktor Norlida yang ramah-tamah dan murah senyuman.

Hari ini,usia kandunganku sudah mencecah 37 minggu 5 hari. Khamis ini, cukuplah 38 minggu. Ramai yang sudah bersalin ketika usia kandungan 38 minggu. Tekanan darah ok, pergerakan bayi pun ok, saiz bayi tidak ada yang memusykilkan, dan Doktor Norlida kata, kepala bayi sudah turun ke bawah dengan cantiknya. Bila-bila masa sahaja aku boleh bersalin. Memandangkan semuanya ok, Doktor Norlida mahu memastikan bahawa adakah aku benar-benar sudah bersedia untuk bersalin. Jantungku mula berdebar. Beberapa kali Doktor Norlida menyuruhku bertenang. Aku sukar bertenang kerana aku memang takut. Lagipun, inilah kali pertama aku diperiksa 'sedemikian rupa'. Doktor kata, belum ada bukaan. Cuma kepala bayi sudah cukup hampir. Mungkin hari ini aku belum melahirkan. Dia berpesan agar aku sentiasa bersedia. Hari ini, akan ada darah turun sikit. Tapi tidak ada apa yang perlu dirisaukan. Itu hanya berpunca daripada pemeriksaan yang dijalankan tadi. Aku tenang kembali.

"Selepas ini, puan kena periksa degupan jantung bayi pula. Selepas itu, puan akan berjumpa kembali dengan saya,"kata Doktor Norlida dengan ramah. Seketika kemudian, namaku dipanggil. Kebetulan ketika itu suami mendapat panggilan telefon. Maka, aku masuk seorang diri. Memang suami mahu masuk selepas itu, tapi dia tidak tahu pula di mana aku ditempatkan. Lagipun, ada pesakit lain di situ. Setelah perutku dipasang dengan Electronic fetal monitoring (EFM), iaitu alat untuk mengesan degupan jantung bayi, aku diminta memicit butang sekiranya bayiku bergerak. Jururawat itu pun cukup ramah. Macam sudah mengenaliku lama. Aku dapat mendengar dengan jelas degupan jantung bayiku. Dup... dap... dup... dap... Tapi, bayiku tidak bergerak langsung. Sudah lenguh badanku berbaring. Ketika itu, aku terfikir juga mahu menekan sahaja butang tersebut walaupun tiada pergerakan yang berlaku, tetapi kalau aku mahu jawapan yang tepat, itu bukan tindakan yang betul. Aku lupakan sahaja bisikan syaitan itu dan menunggu dengan penuh sabar. Ku ketuk-ketuk sedikit perutku, aku gerakkan sikit posisi badan. Jururawat datang menutup alat tersebut. Ketika itu baru bayiku bergerak. Ish... geram pula aku dibuatnya. Graf degupan jantung bayi diambil, lalu diserahkan kepada Doktor Norlida. Jururawat itu kembali lagi dan mengatakan aku kena melalui sesi tersebut sekali lagi kerana degupan jantung bayiku 'tidak cantik'. Ketika itu, hanya Tuhan sahaja yang tahu bagaimana perasaanku. Cemas dan takut yang amat sangat. Jantungku mula berdegup kencang. Hatiku tidak putus-putus berdoa supaya semuanya ok.

Doktor Norlida masuk ke bilik pemeriksaan itu dengan kening berkerut. Baru tadi dia scan bayiku. Segalanya nampak ok. Dia membetulkan semula tali yang seperti tali pinggang itu di perutku. "Sengetkan badan,"ujarnya. Aku menurut sahaja. Alat pemeriksaan itu dipasang semula. "Ha, tu ok. Tidur ni. Sekarang dah bangun." Aku kembali tenang walaupun kadang-kadang rasa cemas itu berlegar-legar jua. Kali ini, bayiku aktif sekali. Pergerakannya sangat terasa. Aku dipanggil menemui Doktor Norlida. Menurutnya,tadi bayiku tidur. Alat tersebut juga tidak "kena sangat". Mungkin maksud Doktor Norlida, "tali pinggang" yang dipasang di perutku tidak dipasang dengan betul oleh jururawat tadi. Tidak tepat kawasannya.

Aku terasa tidak selasa di bahagian abdomen ketika balik dari KBMC. Aku berjalan dengan perlahan sahaja. Ada sesuatu yang membuatkanku gundah-gulana. Memang Doktor Norlida ada berpesan, akan ada pendarahan sikit. Tidak perlu risau. Aku tetap juga risau. Sudah sampaikah masaku untuk bersalin. Aku bed rest sahaja di rumah sampai tertidur. Rasa penat merajai seluruh badan.

Selepas menunaikan solat Asar, barulah aku pergi ke rumah emak mentua. Aku sudah bersetuju untuk memasak makaroni bakar di rumahnya. Adik-adik ipar juga bersemangat mahu belajar dan menolong. Rasa teringin makan kuih talam masih belum hilang. Suami kata, tak perlulah beli kuih talam. Birasku ada membuat puding karamel hari ini. Aku rasa sedih sekali. Kuih talam dan puding karamel tidak sama. Aku nak juga kuih talam. Akhirnya suami bawa juga aku membeli kuih talam. Semua jenis aku beli. Puas, memang puas. Aku bukan nak makan banyak sangat. Cuma mahu merasa.

Makaroni bakar siap dimasak. Sekejap sahaja licin. Mujurlah birasku datang menolong. Tidak lah aku merasa penat sangat. Memandangkan suami bekerja di kedai malam ini, maka aku tinggal sahaja di rumah mak mentua.

Sebenarnya, hatiku masih dirundung risau. Aku akui, aku selalu sangat memikirkan kerja di pejabat. Aku selalu merasakan aku perlu menyiapkan kerjaku sebelum cuti bersalin. Kalau aku bersalin malam ini atau besok, maka buku Teknik Memori SmartStudy akan terbengkalai. Ada hikmahnya di sebalik kejadian pagi tadi. Akhirnya aku sedar, ada nyawa yang kudambakan selama ini yang perlu aku fikirkan lebih daripada kerja. Ya Allah... aku benar-benar mengharapkan kelahiran bayiku ini dengan selamat. Zuriatku ini lebih penting. Aku boleh bergantung harap pada Puan Azliza untuk menyiapkan final pruf untuk buku itu sekiranya tiba-tiba aku bersalin awal.

Doakan aku dan bayi selamat.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment